Kegiatan Pemberdayaan Kelompok Masyarakat Di Kampung Keluarga Tomohon

Tomohon54 Dilihat

-KB.COM-Bertempat di Aula SMA Kristen 1 Tomohon, Selasa 28 Maret 2023, Dilaksanakan penandatanganan MOU ASN Peduli Kependudukan (Dinas PPKB bersama BKPSDM Kota Tomohon), Generasi Muda Peduli Kependudukan (Dinas PPKB bersama DPD II KNPI Kota Tomohon), Pramuka Peduli Kependudukan (Dinas PPKB dengan Kwarcab Gerakan Pramuka Kota Tomohon).

Kegiatan Pemberdayaan Kelompok Masyarakat di Kampung Keluarga Berkualitas Dalam Rangka Percepatan Penurunan Stunting ini disaksikan Deputi Bidang Pengendalian Penduduk Kementerian BKKBN RI, Dr Bonivasius P Ichtiarto SSt MSi, Walikota Tomohon Caroll  Senduk, SH bersama Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Sulut, Ir Diano Tino Tandaju M Erg.

Dilakukan juga pencanangan 44 Kelurahan kampung KB dan SMA Kristen 1 Tomohon sebagai Sekolah Siaga Kependudukan, ditandai pemukulan alat musik kolintang.

Yang melakukan penandatanganan MOU, Ketua Kwarcab gerakan pramuka Kota Tomohon drg Jeand’arc Senduk Karundeng, Ketua DPD II KNPI Kota Tomohon, Karlheinz Putra Minahasa Senduk SH, Kepala BKPSDM Albert Tulus SH bersama Kadis PPKB Daerah Kota Tomohon Mareyke Manengkey SPd.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Tomohon Caroll Senduk, SH menyampaikan sejak dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo pada tanggal 14 januari 2016 Kampung Berkualitas terus bertumbuh pesat. Semangat membentuk dan mendirikan Kampung KB (kampung berkualitas) diseluruh Nusantara didalamnya Kota Tomohon telah menghasilkan perubahan yang sangat luar biasa dibidang kependudukan keluarga berencana dan pembangunan keluarga.

Kaitan dengan stunting, saat ini menjadi prioritas Nasional dibidang kesehatan untuk menurunkan prevalensi stunting hingga 14% di tahun 2024.

Kabar gembira untuk pemerintah dan masyarakat Kota Tomohon dalam hal pencegahan dan penurunan prevalensi stunting, dimana Study Data Status Gizi Indonesi (SSGI) tahun 2022 menunjukan prevalensi angka stunting di Sulawesi Utara  berada di angka 20,5% dan Kota Tomohon sudah berada di angaka 13,7% artinya bahwa target Nasional penurunan prevalensi stunting 14% tahun 2024 sudah dilampaui.

tentu ini merupakan bukti berkat dari kerja keras semua stakeholder yang ada di Kota Tomohon. Kami mengajak kita sekalian walaupun saat ini kita sudah menurunkan prevalensi stunting diangka 13,7%, marilah kita terus tingkatkan sinergitas agar harapan dan cita – cita kita Kota Tomohon zero (0%) stunting dapat terwujud, jelas Caroll.

Deputi Bidang Pengendalian Penduduk Kementerian BKKBN RI, ini suatu
Kerja sama, sinergi dari semua pihak akan menurunkan angka stunting.
Apresiasi kepada Pemerintah Kota Tomohon atas capaian prevalensi angka stunting sudah dibawa rata rata Nasional tentu ini adalah bukti kerja sama dari semua pihak.

Perwakilan BKKBN Provinsi Sulut memberitahukan prevalensi stunting di Kota Tomohon sebesar 13,7 %, hasil ini menempatkan Kota Tomohon sebagai satu satunya Kabupaten/Kota di Sulawesi Utara yang sudah mencapai target 2024 yaitu harus berada dibawah 14 %.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *