Kuasa Hukum WL Sebut Kliennya Menggugat Atas Nama Pribadi

Berita Utama169 Dilihat

-KATABRITA.COM-Wenn Lumentut (WL) melalui kuasa hukumnya Heivy Mandang SH, menyesali ada oknum yang sengaja ingin menjelekkan nama baik kliennya.

Diketahui, dalam pemberitaan salah satu media online, narasinya terkesan mengadu domba antara WL selaku Wakil Wali Kota Tomohon dengan pihak Pemkot Tomohon. Parahnya lagi, isi berita tersebut terindikasi memelintir atau tidak sesuai fakta persidangan.

Hal ini terjadi ditengah bergulirnya Sidang perkara Perdata 380 / Pdt.G/2022/PN.Tnn di PN Tondano, antara Penggugat Wenny Lumentut melawan Tergugat I Dra Jolla Jouverzine Benu, Tergugat II Willem Potu, Tergugat III Olfie Liesje Suzana Benu, dan sejumlah turut tergugat.

Atas hal itu, Heivy mengingatkan agar masyarakat memahami bahwa gugatan yang diajukan penggugat adalah subjek person atau subjek hukum WL, bukan kapasitas sebagai Wakil Wali Kota Tomohon.

“Saya sebagai kuasa hukum melihat ada upaya penggiringan opini dari pihak – pihak tertentu dan membenturkan kepentingan Pak WL secara pribadi dengan jabatannya sebagai Wakil Wali Kota. Itu tidaklah benar. Namun, saya yakin masyarakat sudah memahami dan tahu betul. Apalagi ini jelang pemilu,” tegasnya.

Untuk diketahui, Sidang Perkara yang digelar Rabu (20/9/2023), dipimpin Ketua Majelis Hakim Nurdewi Sundari SH MH, didampingi Steven Walukouw SH dan Hakim pengganti Anita Gigir SH, serta Panitera Pengganti (PP) Endah Dewi Lestari Usman SH. Dengan agenda, memberikan kesempatan kepada turut tergugat IV yakni Lurah Talete Dua untuk menghadirkan saksi.

Namun sidang tersebut kembali ditunda, karena turut tergugat tidak menggunakan haknya untuk menghadirkan saksi. Majelis hakim langsung menunda sidang dan akan kembali digelar dua pekan mendatang.

Persidangan tersebut semakin menguatkan posisi Penggugat WL, jika tanah yang disengketakan sudah sesuai dengan bukti kepemilikan.

“Hadir tidaknya saksi menjadi hak dari tergugat dan turut tergugat. Namun, pada sidang lanjutan pihak kami akan kembali menghadirkan saksi kunci untuk memberikan keterangan. Agar semakin meyakinkan majelis hakim, bahwa upaya hukum yang dilakukan pihak penggugat semakin kuat. Atau, sesuai dengan fakta yang ada,” tutur Heivy.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *